Bencana alam maupun bukan harus disadari dapat menimpa sewaktu-waktu dan tidak dapat dihindari. Karenanya penanganan yang tepat dan perencanaan darurat bencana alam perlu diketahui. Blog merangkum pengetahuan darurat bencana alam dengan penjelasan lengkap dan mudah dipahami.

Wednesday, April 27, 2016

Apa Yang Anda Lakukan Jika Badai Pasir Menghantam Ke Arah Anda?

Badai pasir adalah salah satu fenomena alam yang paling kejam dan tak terduga. Badai pasir merupakan pergerakan angin kencang yang dapat mengangkat pasir di udara, melepaskan awan partikel yang kencang dan menghisap serta menghalangi penglihatan hanya dalam hitungan detik. Hampir semua badai pasir mampu menyebabkan kerusakan properti, cedera, dan kematian. Sementara itu badai paling sering dikaitkan dengan di daerah gurun seperti Sahara dan Gobi, badai juga dapat terjadi di setiap iklim kering atau semi-kering. Dimana pun Anda tinggal, anda sebaiknya mengetahui apa yang harus dilakukan jika Anda melihat lapisan pasir menghantam ke arah Anda.
1) Peduli badai. 
Badai pasir paling mungkin terjadi pada hari-hari di musim panas yang berada dalam kondisi atmosfer tertentu, sehingga ahli meteorologi sering dapat memprediksi kemungkinan badai pasir terjadi.
Setel TV atau radio siaran lokal sebelum bepergian ke tempat yang memiliki kondisi panas dan kering. Pertimbangkan ulang atau tunda perjalanan jika badai pasir diperkirakan akan muncul. Tanda-tanda di pinggir jalan mungkin juga tersedia untuk memperingatkan Anda mengenai bahaya badai pasir.
2) Persiapkan. 
Jika Anda berada di daerah rawan badai, bawa masker yang dirancang untuk menyaring partikel kecil, dan bawa kacamata kedap udara untuk melindungi mata Anda. Hal bijaksana bagi anda untuk membawa pasokan air, jaga-jaga jika anda terjebak dalam badai. Badai pasir biasanya disertai dengan suhu tinggi, dan Anda dapat dengan cepat mengalami dehidrasi dalam panas kering dan angin kencang.
Pakai atau bawa pakaian yang menutupi tubuh untuk melindungi Anda dari serangan pasir dan juga untuk menjaga Anda tetap hangat bila angin dingin berhembus akibat badai pasir di musim dingin, yang cepat menyebabkan hipotermia.

badai pasir di tengah gurun
gurun Erg chebbi, morocco-national geographic
3) Hindari badai. 
Jika Anda melihat badai pasir dari jarak tertentu, dan berada di kendaraan atau memiliki akses ke kendaraan, Anda mungkin dapat menghindar atau memutar di sekitarnya. Beberapa badai pasir dapat bergerak dengan kecepatan lebih dari 75 mil per jam, tetapi sering juga bergerak lebih lambat. Mencoba menghindari badai tidak dianjurkan terutama bila Anda memiliki resiko besar berjalan pada kecepatan tinggi. Jika badai memerangkap Anda, yang terbaik adalah berhenti dan mempersiapkan diri untuk itu. Setelah terperangkap oleh badai, penglihatan Anda dapat berpotensi berkurang menjadi nol dalam hitungan detik.
4) Mundur. 
Jika Anda berada di tengah-tengah jalan dan penglihatan turun menjadi kurang dari 300 kaki, keluar dari jalan raya, keluar jalan bebas hambatan jika memungkinkan, atur rem parkir mobil, matikan lampu, serta pastikan lampu rem dan lampu sinyal dimatikan. Dalam banyak kasus, jika lampu eksterior Anda menyala, pengemudi lain akan menggunakan lampu belakang dari orang di depan mereka sebagai panduan untuk membantu menavigasi jalan di depan mereka. Jika Anda mundur dan duduk di sana dengan lampu yang menyala, percaya atau tidak, seseorang mungkin berpikir mereka dapat mengikuti Anda dan mundur dari jalan atau bahkan bertabrakan dengan Anda.
5) Matikan lampu Anda sementara, menjauh juga dari jalan, yang akan mengurangi kemungkinan tabrakan dari belakang. Jika Anda tidak dapat mundur dari jalan, nyalakan lampu depan Anda, nyalakan lampu darurat, perlambat mobil dan lanjutkan dengan hati-hati, tekan klakson secara berkala. Gunakan garis pemisah jalan untuk memandu jika Anda tidak dapat melihat apapun di depan Anda.
5) Menepi ke tempat aman terdekat. 
Berlindung dan tinggal diam. Jangan mencoba bergerak dalam badai yang membutakan, karena Anda tidak akan dapat melihat potensi bahaya di jalan depan.
Jika Anda berada di rumah atau struktur yang kokoh, tinggal di dalam. Jika memungkinkan lari dengan cepat tempat penampungan sebelum badai pasir mencapai Anda. Usahakan sampai di sana secepat mungkin. Tutup semua pintu dan jendela. Tunggu badai datang dan reda.
Jika Anda berada di kendaraan, naikkan jendela dan matikan sirkulasi udara untuk menutup ventilasi yang membawa udara dari luar.
Jika Anda terjebak di luar, cari sebuah batu besar atau bentuk perlindungan lainnya untuk melindungi Anda setidaknya sebagian. Naik ke tempat yang lebih tinggi, karena konsentrasi pasir terpadat memantul dekat dengan tanah, tetapi hanya jika 
(a) anda dapat menemukan tempat yang aman, kuat, tinggi, 
(b) badai tidak disertai petir dan 
(c) tidak ada bahaya tersambar puing-puing terbang yang lebih berat. 
Jangan berbaring di selokan karena banjir tiba-tiba dapat terjadi bahkan jika tidak ada hujan jatuh di daerah Anda berada. Pada awan pasir yang sebenarnya, hujan umumnya mengering sebelum mencapai tanah. Bisa saja terjadi hujan di dekatnya sehingga parit dan daerah dataran rendah lainnya dapat terjadi banjir dengan cepat.
6) Jika Anda menunggang unta, biarkan unta duduk dan bersandar dekat sisi bawahnya. 
Unta beradaptasi dengan baik yang mampu bertahan dalam badai pasir. Jika Anda berada dekat bukit pasir, jangan cari tempat perlindungan di sisi bawah bukit pasir. Angin kencang dapat mengangkat sejumlah besar pasir dengan sangat cepat, tiba-tiba saja Anda terkubur di pasir.
7) Pakai masker. 
Jika Anda memiliki respirator atau masker yang dirancang untuk menyaring partikel kecil, pasang segera. Jika Anda tidak memiliki masker, bungkus bandana atau beberapa potong kain lain di sekitar hidung dan mulut. Basahi sedikit kain jika Anda memiliki cukup air. Oleskan sedikit petroleum jelly ke dalam lubang hidung Anda untuk mencegah pengeringan selaput lendir Anda.
8) Lindungi mata Anda. 
Kacamata menawarkan perlindungan minimal dari tiupan debu atau pasir, sedangkan pengunaan kacamata kedap udara malah lebih baik. Jika Anda tidak memiliki kacamata, pasang sepotong kain erat di kepala Anda untuk melindungi mata dan telinga.
9) Lindungi diri dari benda terbang. 
Lindungi sebanyak mungkin tubuh Anda dari pasir terbang. Selain itu, pasir yang kencang berputar bisa melukai, angin badai pasir yang kencang juga dapat membawa obyek yang lebih berat karenanya lebih berbahaya. Jika anda tidak segera menemukan tempat perlindungan, coba untuk tetap berada rendah di tanah dan lindungi kepala Anda dengan lengan, ransel, atau bantal.
Silakan baca artikel berikut : 'Apa Yang Perlu Anda Waspadai Jika Anda Menghadapi Badai Pasir?'
Sumber : wikiHows

Artikel Highlight

Apa Tindakan Penyelamatan Diri Pada Saat Terjadi Letusan Gunung Berapi?

Apa yang dilakukan pada saat letusan gunung berapi mungkin berbeda-beda tergantung kondisi yang terjadi pada saat itu. Berikut adalah tips t...

Artikel Populer